Label

Sabtu, 31 Oktober 2015

mengapa listrik pln sering mati

 Muara Bungo, 31 Oktober 2015. Seiring dengan makin merajanya kemarau. Kepuasan konsumen terhadap penggunaan listrik juga ikut mengalami kemarau alias surut. Hal itu disebabkan karena pemadaman bergilir yang dilakukan oleh PT PLN persero.
Hanya sebagian masarakat yang memaklumi hal tersebut. Sebagian di antara yang memaklumi tersebut juga tetap mengeluh karena akibat pemadaman listrik tersebut mendatangkan kerugian:
  1. Alat listrik terbakar /  rusak, karena kejutan arus listrik.
  2. Tagihan listrik terutama pascabayar melonjak, karena pemanasan alat ketika listrik mulai menyala memakan lebih banyak arus listrik dibanding ketika alat sudah panas.
  3. Pekerjaan terganggu dan tertunda, terutama pekerja kantor seharusnya menyelesaikan pekerjaan namun karena listrik tidak menyala sehingga komputer dan pelengkapnya tidak bisa dipakai.
  4. Hiburan dikurangi, waktu luang seharusnya dinikmati dengan menonton siaran televisi. Namun hal itu tidak bisa dilakukan karena listrik tidak menyala. Hal ini bahkan sangat mengganggu bagi beberapa kalangan pencinta siaran populer seperti sepakbola, drama korea, drama india, berita dan lain-lain.
  5. Kenyamanan / keringanan mengerjakan pekerjaan rumah tangga terganggu. Biasanya bekerja diiringi dengan hembusan angin kipas atau AC. Namun karena listrik mati menjadi panas dan tidak nyaman. Biasanya mencuci dan menggiling cabe bisa menggunakan mesin. Namun karena listrik mati jadi harus manual dan capek.
  6. Komunikasi terganggu, biasanya bisa sambil beraktifitas berhaloria atau berSMSria, namun karena mati listriknya terlalu lama, sehingga bateray BTS (tower) ngedrop dan BTS padam.
  7. Tidur lebih cepat dan meningkatkan resiko kelahiran anak.
Mengenai aturan pemadaman listrik mohon maaf karena penulis belum mewawancarai pimpinan kantor PLN di sektor bungo-tebo. Namun pembagian jaringan PLN di kabupaten tebo dapat diuraikan sebagi berikut:
Gardu induk yang berisi trafo pengubah listrik 150 Kilo volt menjadi 20 Kilo volt masih menjadi satu antara bungo dan tebo. Berlokasi di SKB pinggir lintas sumatera antara kota muara bungo dengan simpang sawmill.
  1. Untuk rimbo ulu unit8 dan rimbo bujang unit3 dan unit7 ikut jaringan kabel simpang sawmill.
  2. Untuk tujuh koto ke timur hingga teluk kuali, serta rimbo bujang unit1, unit2, unit4, unit5, unit 6, rantau kembang menjadi satu saluran.
  3. Untuk rimbo ilir pulau temiang ke timur hingga pagar puding dan serai serumpun menjadi satu saluran.
  4. Untuk muara tebo dan tebo ilir menjadi satu saluran.
Selanjutnya pemadaman bergilir:
  • Jika mati jam 8 atau 10 siang, maka hidupnya jam 18 atau jam 6 sore.
  • Jika padam jam 6 sore, maka hidupnya jam 22:30 atau setengah dua belas malam.
Alasan pemadaman ada 3 macam:
  1. Karena ada jaringan yang rusak karena tertimpa pohon atau karena tertumbur alat berat.
  2. Takut kerusakan lebih parah misalnya petir jika listrik dinyalakan gardu induk bisa ikut terbakar. Angin kencang jika dinyalakan kemudian tertimpa pohon, kabel as (kabel telanjang 3 buah) bisa menyentrum orang.
  3. Karena kerusakan trafo atau kabel putus dan dalam masa perbaikan.
  4. Karena petugas sedang memotong ranting di sekitar kabel, biasanya setiap hari sabtu, sebab sabtu kantor dinas libur selama dua minggu sekali.
Setelah anda memaklumi, selanjutnya anda mungkin bertanya dalam hati. Benarkah pemadaman selama kemarau ini karena kekurangan daya listrik? Mari kita cermati gambar di bawah ini dan hitung berapa Mega watt kebutuhan listrik yang disuplai oleh sumber yang terpengaruh oleh kemarau yaitu PLTA ( pembangkit listrik tenaga air).


No Nama Lokasi Kapasitas Jenis dan jumlah pembangkit
1 PLTA Musi Bengkulu 3 x 70 MW PLTA total 3 unit 210 MW
2 PLTA Tes Bengkulu 4 x 4 MW PLTA total 4 unit 16 MW
3 PLTA Batang Agam Sumatera Barat 3 x 3,5 MW PLTA total 3 unit 10,5 MW
4 PLTA Maninjau Sumatera Barat 4 x 17 MW PLTA total 4 unit 68 MW
5 PLTA Asahan I Sumatera Utara 2 x 90 MW PLTA total 2 unit 180 MW
6 PLTA Sigura-gura Sumatera Utara 4 x 71,50 MW PLTA total 4 unit 286 MW
7 PLTA Sipansihaporas Sumatera Utara 1 x 33 MW & 1 x 17 MW PLTA total 2 unit 50 MW
8 PLTA Tangga Sumatera Utara 4 x 79,25 MW PLTA total 4 unit 317 MW
9 PLTA Batutegi Lampung 2 x 14 MW PLTA total 2 unit 28 MW
10 PLTA Besai Lampung 2 x 46,4 MW PLTA total 2 unit 90 MW
11 PLTA Koto Panjang Riau 3 x 38 MW PLTA total 3 unit 114 MW
12 PLTA Singkarak Kecamatan Lubuk Alung, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat 4 x 43,75 MW PLTA total 4 unit 175 MW
13 PLTA Bengkok Jawa Barat 3 x 3,15 MW;1 x 0,70 MW PLTA total 4 unit 3,85 MW
14 PLTA Cibadak Jawa Barat  ? PLTA
15 PLTA Cirata Jawa Barat 8 x 126 MW PLTA total 8 unit 1.008 MW
16 PLTA Jatiluhur Jawa Barat 7 x 25 MW PLTA total 7 unit 175 MW
17 PLTA Parakan Kondang Jawa Barat 4 x 2,48 MW PLTA total 4 unit 9,92 MW
18 PLTA Saguling Jawa Barat 4 x 175 MW PLTA total 4 unit 700 MW
19 PLTA Ubrug Jawa Barat 2 x 10,80 MW;1 x 6,30 MW PLTA total 3 unit 17,1 MW
20 PLTA Gajah Mungkur Jawa Tengah 1 x 12,4 MW PLTA total 1 unit 12,4 MW
21 PLTA Kedung Ombo Jawa Tengah 1 x 23 MW PLTA total 1 unit 23 MW
22 PLTA Ketenger Jawa Tengah 2 x 3,52 MW PLTA total 2 unit 7 MW
23 PLTA Klambu Jawa Tengah 1 x 1,1 MW PLTA total 1 unit 1,1 MW
24 PLTA Mrica Jawa Tengah 3 x 61,5 MW PLTA total 3 unit 184,5 MW
25 PLTA Sidorejo Jawa Tengah 1 x 1,4 MW PLTA total 1 unit 1,4 MW
26 PLTA Timo Jawa Tengah 3 x 4 MW PLTA total 3 unit 12 MW
27 PLTA Giringan Jawa Timur 2 x 1,35 MW;1 x 0,5 MW PLTA total 3 unit 3 MW
28 PLTA Karangkates Jawa Timur 3 x 35 MW PLTA total 3 unit 105 MW
29 PLTA Lodoyo Jawa Timur 1 x 4,5 MW PLTA total 1 unit 4,5 MW
30 PLTA Mendalan Jawa Timur 3 x 5,8 MW PLTA total 3 unit 23 MW
31 PLTA Selorejo Jawa Timur 1 x 4,48 MW PLTA total 1 unit 4,48 MW
32 PLTA Sengguruh Jawa Timur 2 x 14,5 MW PLTA total 2 unit 29 MW
33 PLTA Siman Jawa Timur 3 x 3,6 MW PLTA total 3 unit 10,8 MW
34 PLTA Tulis Jawa Timur 2 x 7 MW PLTA total 2 unit 14 MW
35 PLTA Tulung Agung Jawa Timur 2 x 23 MW PLTA total 2 unit 46 MW
36 PLTA Riam Kanan Kecamatan Aranio, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan 3 x 10 MW PLTA total 3 unit 30 MW
37 PLTA Garung Kecamatan Garung, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah 2 x 13,2 MW PLTA total 2 unit 26,4 MW
38 PLTA Sulewana-Poso I Kecamatan Pamona Utara , Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah 4 x 40 MW PLTA total 4 unit 160 MW
39 PLTA Sulewana-Poso II Kecamatan Pamona Utara , Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah 3 x 65 MW PLTA total 3 unit 195 MW
40 PLTA Sulewana-Poso III Kecamatan Pamona Utara , Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah 5 x 80 MW PLTA total 5 unit 400 MW
41 PLTA Cikalong Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat 3 x 6,40 MW PLTA total 3 unit 19,2 MW
42 PLTA Lamajan Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat 3 x 6,40 MW PLTA total 3 unit 19,2 MW
43 PLTA Plengan Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat 5 x 6,27 MW PLTA total 5 unit 6,27 MW
44 PLTA Peusangan Kecamatan Silih Nara , Kabupaten Aceh Tengah, Aceh 2 x 22.1 MW;2 x 21,2 MW PLTA total 4 unit 86,6 MW
45 PLTA Tanggari I Kecamatan Tondano Utara , Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara 1 x 17,2 MW PLTA total 1 unit 17,2 MW
46 PLTA Tanggari II Kecamatan Tondano Utara , Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara 1 x 19 MW PLTA total 1 unit 19 MW
47 PLTA Tonsea Lama Kecamatan Tondano Utara , Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara 1 x 4.44 MW;1 x 4,5 MW;1 x 5,44 MW PLTA total 3 unit 14,38 MW
48 PLTA Jelok Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah 4 x 5,12 MW PLTA total 4 unit 20,48 MW
49 PLTA Wadaslintang Kecamatan Wadaslintang, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah 2 x 8,2 MW PLTA total 2 unit 16,4 MW
50 PLTA Sempor Sempor, Kebumen, Jawa Tengah 2 x 12,5 MW PLTA total 2 unit 25 MW
51 PLTA Bakaru Sulawesi Selatan 2 x 63 MW PLTA total 2 unit 126 MW
52 PLTA Balambano Sulawesi Selatan 2 x 65 MW PLTA total 2 unit 130 MW
53 PLTA Karebbe Sulawesi Selatan 2 x 70 MW PLTA total 2 unit 140 MW
54 PLTA Larona Sulawesi Selatan 3 x 55 MW PLTA total 3 unit 165 MW
55 PLTA Wlingi Jawa Timur 2 x 27 MW PLTA total 2 unit 54 MW
56 PLTD Banua Lima Barabai, Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan PLTD]] total 10 unit 8,7 MW
57 PLTD Karimunjawa ? PLTD
58 PLTD Seberang Barito Kecamatan Tamban, Barito Kuala, Kalimantan Selatan 2 x 15 MW PLTD]] total 2 unit 30 MW
59 PLTD Trisakti Kecamatan Banjarmasin Barat, Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan 7 x 20 MW PLTD]] total 3 unit 140 MW
60 PLTG Cikarang ? PLTG
61 PLTG Karimunjawa ? PLTG
62 PLTG Plengan ? PLTG
63 PLTG Sunyaragi ? PLTG
64 PLTG Trisakti Kecamatan Banjarmasin Barat, Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan 3 x 10 MW PLTA total 3 unit 30 MW PLTG
65 PLTGU Tanjung Batu Kabupaten Tenggarong, Kalimantan Timur 50-60 MW
66 PLTP Geo Dipa Unit Dieng Dieng, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah 1 x 60 MW PLTP total 1 unit 60 MW
67 PLTP Gunung Salak ? PLTP
68 PLTP Kamojang Garut, Jawa Barat 375 MW PLTP
69 PLTP Wayang Windu Pangalengan, Bandung, Jawa Barat ? PLTP
70 PLTU Asam-Asam Desa Asam-asam, Kecamatan Jorong, Kabupaten Tanah Laut, Kalimantan Selatan 4 x 65 MW Unit I,II,III dan IX, 4 unit 260 MW
71 PLTU Embalut Kecamatan Tenggarong Seberang, Tenggarong, Kabupaten Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur 2 x 25 & 1 x 60 MW PLTU total 3 unit 110 MW
72 PLTU Lati Kabupaten Berau, Kalimantan Timur 2 x 7 MW 1 PLTU
73 PLTU Lau Renun Sumatera Utara 2 x 41 MW PLTA total 2 unit 82 MW
74 PLTU Paiton Swasta I Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur 1230 MW 2 PLTU
75 PLTU Paiton Swasta II Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur 1300 MW 2 PLTU
76 PLTU Priok Jakarta Utara, DKI Jakarta 1384 MW PLTU, PLTGU
77 PLTU PT Krakatau Daya Listrik Cilegon, Banten 400 MW 5 PLTU
78 PLTU Punggur Kepulauan Riau, Batam 2X55 MW PLTU, PLTGU
79 PLTU Semarang Jawa Tengah 1469 MW PLTA,PLTGU 1469 MW
80 PLTU Suralaya Kecamatan Pulo Merak, Kota Cilegon, Banten 4 x 400 MW;3 x 600 MW PLTU total 7 unit 3.400 MW
81 PLTU Tarahan Kecamatan Katibung, Lampung Selatan, Lampung 2 x 100 MW Unit III dan IV
82 Unit Pembangkitan Brantas Kecamatan Sumberpucung, Kabupaten Malang, Jawa Timur 281 MW 12 PLTA
83 Unit Pembangkitan Cirata Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat 1.008 MW 8 PLTA
84 Unit Pembangkitan Gresik Kabupaten Gresik, Jawa Timur 2.280 MW 5 PLTG, 1 PLTU dan 3 PLTGU
85 Unit Pembangkitan Muara Karang Pluit, Jakarta Utara 1.200 MW 5 PLTU dan 1 PLTGU
86 Unit Pembangkitan Muara Tawar Kabupaten Bekasi, Jawa Barat 920 MW 2 PLTG dan 3 PLTGU
87 Unit Pembangkitan Paiton Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur 800 MW 2 PLTU
88 Unit Pembangkitan Perak Grati Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur 750 MW 3 PLTG dan 3-3-1 PLTGU
89 Unit Pembangkitan Talang Duku Kabupaten Sekayung, Musi banyuasin, Sumatera Selatan 35 MW

sumber
Di antara PLTA tersebut ada yang skala kecil dan ada yang skala besar. Selangkapnya dapat anda lihat pada gambar berikut:


Semoga bermanfaat




Minggu, 25 Oktober 2015

hati-hati modus penipuan famplet kaca belakang mobil

Rimbo Bujang, 25 Oktober 2015. Mungkin artikel ini bisa menjadi referensi bagi pelaku penipuan. Namun maksud penulis agar anda sebagai pembaca bisa terhindar dari penipuan serupa.
Korban adalah sorang yang sedang menyopir / menyetir mobil dan hendak parkir di suatu tempat. Ketika hendak meninggalkan area parkir dan memundurkan mobil, ternyata pemandangan korban terhalang oleh adanya seseorang yang menempelkan famplet di kaca belakang.
Maka sopir tersebut turun dan membiarkan pintu samping sopir masih terbuka dan mobil masih menyala. Dengan maksud sebentar saja melepas famplet tersebut. Namun ketika sopir sedang melepas famplet, tiba-tiba orang tidak dikenal masuk dan langsung mengendarai membawa mobil kabur.
Alangkah menyesalnya sopir tersebut, sementara uang, tas, dan surat-surat penting serta ponsel ada dalam mobil tersebut.
Sebagai antisipasi atau jaga-jagan agar walaupun sebentar meninggalkan mobil tetap menutup pintu. Apalagi jika tidak ada teman di dalam mobil.
sumber

hati-hati modus penipuan minta pulsa

Rimbo Bujang, 25 Oktober 2015. Mungkin artikel ini bisa menjadi referensi bagi pelaku penipuan. Namun maksud penulis agar anda sebagai pembaca bisa terhindar dari penipuan serupa.
Kira-kira pembicaraan antara pelaku (P) dan korban (K) sebagai berikut:
P: Pak/Bu A saya teman ponakan Bpk/Ibu. (sambil tergopoh-gopoh)
K: ada apa nak?
P: Ponakan anda ditangkap polisi, dia minta dikirimi pulsa segera.
K: Berapa mintanya?
P: Rp Sekian ke nomor 08XXXXXXXXX
K: baiklah (sambil berjalan ke counter terdekat).
P: tunggu Pak/Bu.
K: Ada apa lagi?
P: ponakan Bpk/Ibu minta ngirimnya dari minimarket LARIS. dan (sambil berbisik) jangan bilang siapa-siapa.
K:...
Mohon maaf, nama korban tidak bisa saya sebutkan di sini. Namun sudah ada dua orang korban. Yang pertama kena Rp 1.200.000,- kemudian korban kedua terkena Rp 600.000,-
sumber

Kamis, 22 Oktober 2015

hari santri 22 okt di rimbo bujang

 
Rimbo Bujang, 22 Oktober 2015. Presiden jokowi mencanangkan hari satri nasional yaitu tanggal 22 Oktober 2015. Di kabupaten tebo yaitu di rimbo bujang, diselenggarakan dengan kegiatan pawai bersama seluruh pondok pesantren di kabupaten tebo.






Ditetapkannya hari santri nasional ini sebagai jawaban atas penilaian beberapa ulama yang menilai kepemerintahan presiden Jokowi memiliki kelemahan salah satunya dalam bidang agama. Dibuktikan dengan dilarangnya:
  1. Takbir keliling, baca ini.
  2. Penjualan hewan kurban, baca ini.
  3. Pemotongan hewan kurban, baca ini.

Berikut ini daftar pondok pesantren di kabupaten tebo, walau mungkin hanya yang di sekitar rimbo bujang saja yang turut serta dalam acara ini:
NO NAMA LEMBAGA ALAMAT (JL.RT,RW,DESA) TLP KEC NEGERI
SWASTA
TAHUN
BERDIRI
PENDIRI PIMPINAN
1 PPS. Nurul Jalal Km.02 Muara Tebo 8.127.431.539 Tebo Tengah Swasta 1970 KH. M.Mansyur KH. Fauzi Mansyur
2 PPS. Darul Muttaqin Desa Simpang Pelayang 0,085283863702 Tebo Tengah Swasta 1997 KH. Ilyas Rauf Ust. Khusairi, S.Ag
3 PPS. Bustanul Huda Jln. Padang Lama Desa Pagar Puding 81.366.093.569 Tebo Ulu Swasta 1999 Ust. Lukman Ust. Lukman
4 PPS. Riadushalihin Dusun Pulau Jelmu Desa Bungo Tanju 85.264.940.608 Tebo Ulu Swasta 2003 Drs.Hafiz H.M. Yunus
5 PPS. Minhajul Ishlah Desa Jambu 81.994.473.820 Tebo Ulu Swasta 2005 K. Junaidi S.Ag K. Junaidi S.Ag
6 PPS. Al-Hariri Betung Bedarah Barat 81.274.380.707 Tebo Ilir Swasta 2010 Ust. Suhairi, S.Pd.I Ust. Suhairi,S.Pd.I
7 PPS. Raudhatul Ulum Al- Ittifaqiyah Desa Lubuk Mandarsah 8.287.482.625 Tengah Ilir Swasta 2006 K. Ahmad Setiadi K. Ahmad Setiadi
8 PPS. Baabussalam Simpang Niam Desa Mangupeh 81.274.224.179 Tengah Ilir Swasta 2005 KH. Qomaruddin Ust. Anwar Musaddad
9 PPS. Al -Inayah Jln Lesmana Desa Perintis 85.266.580.444 Rimbo Bujang Swasta 1997 K. Rifai Abdullah KH. Rifai Abdullah
10 PPS. Chirzaddin Jln 04 Desa Perintis 81.274.835.269 Rimbo Bujang Swasta 2003 K. Makmun K. Makmun
11 PPS. Nurul Huda Jln 24 Desa Perintis 8.127.458.416 Rimbo Bujang Swasta 1982 Hj. Nurhayati Hj. Nurhayati
12 PPS. Darul Ulum Jln. Merak Unit VII 813.660.535.598 Rimbo Bujang Swasta 1997 KH. Aris Kamaluddin KH. Aris Kamaluddin
13 PPS. Darussalam Jln.14 Tegal Arum Unit V 81.366.145.546 Rimbo Bujang Swasta 1995 KH. Faiq Saipuddin KH. Faiq Saipuddin
14 PPS. Raudhatul Mujawwidin Jln. Meranti Timur Unit VI 81.927.582.790 Rimbo Bujang Swasta 1995 KH. Burhan Jamil KH. Burhan Jamil
15 PPS. Assalam Jln. Pahlawan (Jl. 10) Wirotho Agung Unit II 81.366.878.167 Rimbo Bujang Swasta 1998 KH. Ajaz Ajiz BA KH. Ajaz Ajiz BA
16 PPS. Nurul Jadid Jln. KH. Ahmad Dahlan (Jl. 7) Wirotho Agung Unit II 85.273.742.541 Rimbo Bujang Swasta 1982 K.Irfan Kasturi K.Irfan Kasturi
17 PPS. Darul Falah Jln. Sulthan Thaha (Jl 8) Desa Wiroto Agung Unit II Rimbo Bujang 81.366.431.416 Rimbo Bujang Swasta 2007 K. Amin Zubaedi, S.Pd.I K. Amin Zubaedi, S.Pd.I
18 PPS. Fathul Huda Jln. Rampai Desa Suka Damai Unit IX 85.266.401.656 Rimbo Ulu Swasta 1996 KH. Ali Usman K. Muhajir
19 PPS. Darul Hikam Jln. Teratai Desa Suka Damai Unit IX 8.136.618.422 Rimbo Ulu Swasta 1993 KH. Rifai Ahmad KH. Rifai Ahmad
20 PPS. Hidayatul Mubtadiin Jln.Lawu Desa Suka Maju Unit VIII 85.266.304.369 Rimbo Ulu Swasta 1995 K. M. Yunus K. M. Shoim
21 PPS. Al Anshor Jln. Pesantren Pintas Ambacang Gedang 81.274.810.015 Muara Tabir Swasta 2003 K. Nazori Toyib K. Nazori Toyib
22 PPS. Annizomiyah Jln. Padand Lama Km. 280 Desa Aur Cino 0,085367450481 VII Koto Swasta 1996 Hj.Chaizarani Thahir Ust. Tun Idmun, S.Pd.I
23 PPS. Tahfizul Qur'an Jln. Sarifah Alam Desa Paseban 81.366.852.832 VII Koto Ilir Swasta 2002 K. Muawiyah K. Muawiyah
24 PPS. AL MAKKIYAH Simp. Raya Rantau api 0,081274860379 Tengah Ilir Swasta 2011 Ust. Rovicky Ust. Rovicky,S.Pd.I
sumber
Semoga bermanfaat

pencegahan penyakit akibat kabut asap


Rimbo Ulu, 22 Oktober 2015. Kemarau telah berlangsung selama setengah tahun sampai artikel ini ditulis. Berbagai penyakit bahkan korban jiwa terutama anak-anak balita berjatuhan. Masyarakat lebih suka menyalahkan presiden (pemerintah) atas musibah yang digolongkan musibah nasional ini. Pihak petugas kesehatan sudah melancarkan berbagai aksi mencegah bahaya bencana ini. Namun menurut penulis masih kurang beberapa hal. Oleh karenanya penulis menulis artikel ini.
Menurut dinas kesehatan bahaya infeksi saluran pernapasan adalah sebagai berikut:
  1. Kabut asap dapat menyebabkan iritasi pada mata, hidung, dan tenggorokan, serta menyebabkan reaksi alergi, peradangan dan mungkin juga infeksi.
  2. Kabut asap dapat memperburuk penyakit asma dan penyakit paru kronis lain, seperti bronkitis kronik, PPOK dan sebagainya.
  3. Kemampuan kerja paru menjadi berkurang dan menyebabkan seseorang mudah lelah dan mengalami kesulitan bernapas.
  4. Bagi mereka yang berusia lanjut (lansia) dan anak-anak maupun yang mempunyai penyakit kronik, dengan kondisi daya tahan tubuh yang rendah akan lebih rentan untuk mendapat gangguan kesehatan.
  5. Kemampuan dalam mengatasi infkesi paru dan saluran pernapasan menjadi berkurang, sehingga menyebabkan lebih mudah terjadi infeksi.
  6. Berbagai penyakit kronik juga dapat memburuk.
  7. Bahan polutan pada asap kebakaran hutan dapat menjadi sumber polutan  di sarana air bersih dan makanan yang tidak terlindungi.
  8. Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) jadi lebih mudah terjadi, terutama karena ketidak seimbangan daya tahan tubuh (host), pola bakteri/virus penyebab penyakit (agent) serta buruknya lingkungan (environment).
Serta pencegahannya adalah sebagai berikut:
Beberapa korban meinggal balita di tandai dengan muntaber / diare dan sesak nafas, sementara dari silsilah keluarga tidak memiliki riwayat memiliki penyakit asma / sesak nafas.
1. Sedapat mungkin Hindari atau kurangi aktivitas di luar rumah/gedung. Terutama bagi mereka yang menderita penyakit jantung dan gangguan pernafasan.
2. Jika terpaksa pergi ke luar rumah/gedung maka sebaiknya menggunakan masker.
3. Minum air putih lebih banyak dan lebih sering 4. Bagi yang telah mempunyai gangguan paru dan jantung sebelumnya, mintalah nasihat kepada dokter untuk perlindungan tambahan sesuai kondisi. Segera berobat ke dokter atau sarana pelayanan kesehatan terdekat bila mengalami kesulitan bernapas atau gangguan kesehatan lain.
5. Selalu lakukan perilaku hidup bersih sehat (PHBS). Seperti makan bergizi, jangan merokok, istirahat yang cukup dan lain-lain.
6. Upayakan agar polusi di luar tidak masuk ke dalam rumah/sekolah/kantor dan ruang tertutup lainnya
7. Penampungan air minum dan makanan harus terlindung baik.
8. Buah-buahan dicuci sebelum dikonsumsi. Bahan makanan dan minuman yang dimasak perlu di masak dengan baik.
sumber
Penulis menambahkan dan menyarankan sebagai pencegahan:
  1. Penyakit ginjal dan sembelit, karena bagi pekerja kantor tidak tersedia air untuk cebok di kantor. Sehingga harus menahan hingga pulang ke rumah. Jika guru SD sampai jam 12:30, guru SMP sampai jam 13:00, guru SMA sampai jam 14:30. Disarankan masing-masing membawa air dalam galon 5 liter dari rumah.
  2. Penyakit kulit merajalela. Karena air bersih untuk mandi sulit.
  3. Pelecehan sexual, karena kamar mandi di rumah tidak lagi sempat terisi air. Untuk membawa air hanya untuk mandi ke rumah sepertinya terlalu sia-sia. Sehingga tempat pemandian di  rawa yang terbuka untuk umum menjadi pilihan terakhir. Disarankan agar jika mandi di tempat umum menggunakan basahan. Serta saling pengertian etika saling bergantian antara kaum laki-laki dan perempuan, atau dipasang/ dipisahkan antara lokasi mandi kaum laki-laki dan perempuan.
  4. Pembakaran kebun oleh orang yang tidak suka atau dengki meningkat. Karena semak dan daun di kebun yang kering sangat berpotensi. Cukup dengan puntung rokok, 10 Hektare bisa habis dalam semalam.
  5. Pencurian terutama karet dan motor meningkat. Karena keadaan ekonomi yang sulit dengan hasil karet dan sawit di kebun sendiri yang pas-pasan, apalagi yang punya angsuran dan arisan terpaksa berhutang di sana-sini.
Semua ini jelas bahwa kesalahan perusahaan yang membuka hutan dengan jalan membakar. Selain itu juga pemerintah yang masih membuka izin pembukaan hutan dengan jalan membakar dengan luas maksimal 2 Hektare. Bahkan di beberapa daerah boleh sampai 5 hektar membuka hutang dengan jalan membakar. Mengenai ini dijelaskan oleh undang-undang nomor 32 tahun 2009.
Jika kita mau bercermin, sebenarnya kita susah ini tidak lain karena kesalahan kita sendiri. Coba kita hitung berapa banyak di sekitar kita yang:
  1. Menggali rawa dengan savator untuk ditanami sawit / karet atau dibuat kolam ikan.
  2. Membakar sampah, walau sebenarnya hal kecil namun jika semua keluarga dalam satu desa membakar sampah. Kita bisa menghitung sebanyak berapa nyala api yang menghasilkan asap di desa kita.

Berikut ini daftar nama korban meninggal akibat bencana kabut asap:
  1. Muhanum Anggriawati (12 tahun) dari pekanbaru, baca ini.
  2. Nabila (balita) dari jambi, baca ini.
  3. Sardi Ramadoni (mahasiswa 19 tahun) dari pekanbaru tertabrak mobil pemadam kebakaran karena terhalang kabut asap.
  4. Muhammad Iqbal Hali (PNS Depag 31 tahun) dari pekanbaru, baca ini.
  5. M Husen Saputra (balita) dari palembang, baca ini.
 
Semoga bermanfaat.


Minggu, 18 Oktober 2015

gaisyer muncul di jl batanghari unit 10

Rimbo Ulu, 18 Oktober 2015. Sebuah proyek pembangunan jembatan di jalan batanghari yang menghubungkan perbatasan unit 10 terhadap unit 9 dengan jalan teratai harus digeser. Karena ketika menancapkan paku bumi, justru keluar mata air yang menyembur ke permuaan tanah.
Mata air yang keluar menyembur ini berbeda dengan gaiser pada umumnya. Suhuya tidak panas dan tidak terlalu tinggi menyemburnya namun keluar dari tempat yang lebih tinggi dari permukaan rawa di dekatnya pada waktu banjir.


Dengan air mata ini banyak penduduk rimbo ulu dan rimbo bujang yang datang mengangkut air dengan truk.

penutupan MTQ ke-45 tingk prov jambi di tebo

Muara Tebo, Sabtu 17 Oktober 2015. Malam penutupan majelis tilawatil Qur'an, yang berlangsung di masjid agung Tebo. Di antara acara penutupan tersebut yang menjadi sorotan di antaranya pengumunan pemenang alias juara. Pada MTQ kali ini yang berhasil membawa pulang piala kemenangan adalah kabupaten sarolangun.







Itulah sekelumit foto pembukaan dan penutupan, selain itu ada beberapa masalah penting yang menjadi bahan pembicaraan masyarakat. Terutama kaum yang tidak begitu suka dengan pemerintahan Sukandar, sangat membesar-besarkan dan menyalah-salahkan:
  1. Hidangan yang dibungkus dengan plastik asoy di hari pertama untuk kafilah tanjung jabung barat.
  2. Rumah sakit umum sultan taha kehabisan obat tertentu ketika merawat kafilah yang sakit (sumber). 
  3. Ketua panitia sakit dan dirawat di rumah sakit.

Semoga bermanfaat

Rabu, 14 Oktober 2015

keunggulan kelemahan mozila firefox 41

logo firefox 41
 Rimbo Ulu, 14 Oktober 2015. Mungkin anda akan aneh membaca artikel ini. Namun ini didasarkan oleh pengalaman pribadi penulis
Seminggu terakhir, penulis merasa aneh setiap membuka browser firefox, netbook menjadi lambat. Bahkan untuk digerakkan pointernya pun harus menunggu respon di layar monitor dengan delay 5 detik. Ini bukan disebabkan karena spesifikasi komputer yang minim, mengingat RAM yang digunakan sebesar 2 Giga Bytes dan processor intel atom 2,8 GHz. Dengan begitu semua pekerjaan menjadi lambat dan membosankan. Sebagai seorang petualang di dunia teknologi. Penulis berusaha mencari tahu.
Sebelumnya penulis sudah melakukan:
  1. Disable autorun program yang tidak perlu.
  2. Disable firefox plugin.
  3. Menghapus file yang tidak diperlukan di hardisk.
  4. Membersihkan sampah di system dengan tuneup utilities.
  5. Memhapus semua browser chokie.
Namun alhasil semuanya tidak memberikan efek yang signifikan. Semula penulis hendak melakukan instal ulang. Namun diurungkan karena ada suatu kecurigaan. Kemudian penulis melakukan unistall terhadap mozila firefox. Kemudian memasang kembali dengan versi 21. Ehh... ternyata sudah sembuh.
Dengan pengalaman ini penulis menyarankan kepada pembaca yang menggunakan spesifikasi komputer yang tidak terlalu tinggi agar mematikan auto update firefox. Cara mematikan ini bukan diseting dari pengaturan namun dengan cara merusak atau rename file updater.exe dalam direktori C:\Program Files\Mozilla Firefox


Kecuali bagi anda yang menggunakan spesifikasi tinggi misalnya dengan Processor core i5 ke atas dan RAM 4 Gb ke atas.

Setelah membahas kelemahan firefox 41, berikut ini bagi anda yang menggunakan komputer dengan spesifikiasi tinggi dapat menikmati yang baru di firefox 41:

  1. Baru: Meningkatkan dukungan IME pada Windows (Vista +) menggunakan TSF (Text Services Framework)
  2. Baru: Kemampuan untuk mengatur gambar profil untuk Akun Firefox Anda
  3. Baru: Firefox Hello sekarang termasuk instant messaging
  4. Baru: gambar SVG dapat digunakan sebagai favicon
  5. Baru: Peningkatan kotak-shadow kinerja render
  6. Berubah: WebRTC sekarang memerlukan kerahasiaan maju sempurna
  7. Berubah: WARP dinonaktifkan pada Windows 7
  8. Berubah: Pembaruan proses decoding gambar
  9. Berubah: Dukungan untuk menjalankan animasi dari "transformasi" dan "opacity" di thread compositor
  10. HTML5: MessageChannel dan MessagePort API diaktifkan secara default
  11. HTML5: Ditambahkan dukungan untuk transformasi asal properti pada elemen SVG
  12. HTML5: CSS Font Memuat API diaktifkan secara default
  13. HTML5: Navigator.onLine sekarang bervariasi dengan konektivitas Internet yang sebenarnya (Windows dan Mac OS X saja)
  14. HTML5: Copy / Cut konten Web dari JavaScript ke clipboard OS dengan document.execCommand ("memotong" / "copy")
  15. HTML5: Diimplementasikan Cache API untuk query cache bernama yang Jendela diakses, Pekerja, dan ServiceWorker
  16. Pengembang: dukungan Dihapus untuk komponen XPCOM biner dalam ekstensi, menggunakan add-on SDK "sistem / child_process" mekanisme pipa untuk binari asli bukan
  17. Pengembang: Permintaan Jaringan dapat diekspor dalam format HAR
  18. Pengembang: Cepat menambahkan aturan CSS baru dengan tombol New Rule di Inspektur
  19. Pengembang: Screenshot node atau elemen dari pandangan markup dengan Screenshot Node item menu konteks
  20. Pengembang: Copy elemen CSS aturan deklarasi dengan Copy Peraturan Deklarasi item menu konteks Inspektur
  21. Panel Pseudo-Class di Inspektur: Developer
  22. Tetap: elemen Gambar tidak bereaksi untuk mengubah ukuran / perubahan viewport
  23. Tetap: Berbagai perbaikan keamanan
sumber
semoga bermanfaat

Senin, 12 Oktober 2015

MTQ ke-45 tingkat provinsi jambi di tebo

Muara tebo, 12 Oktober 2015. Kali ini giliran musabaqoh tilawatil qur'a (MTQ) tingkat profinsi jambi diselenggarakan di kabupaten tebo tepatnya di kota Muara Tebo. Diselenggarakan mulai pembukaaan hari senin tanggal 12 Oktober 2015. . diikuti oleh semua kabupaten dalam profinsi jambi.



sedangkan peraturan nya tiap cabang sebagai berikut:

CABANG, GOLONGAN/SISTEM, PESERTA DAN MAQRA/PAKET SOAL.

1. CABANG TILAWATIL QUR’AN TERDIRI DARI :
a. Golongan Tartil Al-Qur’an
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (Umur Maksimal 11 Tahun kurang 1
Hari).
_ Maqra’ Juz 1 s/d Juz 10.
_ Lama Penampilan 5 – 7 menit.
_ Pengambilan Maqra’ Babak Penyisihan 16 jam sebelum Tampil.
_ Pengambilan Maqra’ Final 30 menit sebelum tampil.
b. Golongan Anak-anak
_ Peserta 2 Putera dan 2 Puteri ( umur Maksimal 14 Tahun kurang 1
Hari).
_ Maqra’ Juz 1 s/d Juz 10.
_ Lama Penampilan 7 – 8 menit.
_ Jumlah lagu yang dibawakan minimal tiga jenis lagu, lengkap dengan
cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Pengambilan Maqra’ Babak Penyisihan 16 jam sebelum Tampil.
_ Pengambilan Maqra’ Final 30 menit sebelum tampil.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
c. Golongan Remaja
_ Peserta 2 Putera dan 2 Puteri (umur maksimal 20 Tahun kurang 1
Hari).
_ Maqra’ Juz 1 s/d Juz 20.
_ Lama Penampilan 8 – 9 menit.
_ Jumlah lagu yang dibawakan minimal empat jenis lagu, lengkap
dengan cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Pengambilan Maqra’ Babak Penyisihan 16 jam sebelum Tampil.
_ Pengambilan Maqra’ Final 10 menit sebelum tampil.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
d. Golongan Dewasa
_ Peserta 2 Putera dan 2 Puteri (umur Maksimal 41 Tahun kurang 1
Hari).
_ Maqra’ Juz 1 s/d Juz 30.
_ Lama Penampilan Penyisihan 9 – 10 menit.
_ Jumlah lagu yang dibawakan minimal empat jenis lagu, lengkap
dengan cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Pengambilan Maqra’ Babak Penyisihan adalah ketika peserta akan
tampil.
_ Pengambilan Maqra’ Final 4 jam sebelum tampil
_ Lama penampilan Final 10 – 12 menit.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
e. Golongan Cacat Netra
_ Peserta1 Putera dan 1 Puteri (umur maksimal 45 Tahun kurang 1 hari)
_ Maqra’ Juz 1 s/d Juz 30.
_ Lama Penampilan Babak Penyisihan/Final 8 – 9 menit.
_ Babak Penyisihan :
· Pada saat pendaftaran menyerahkan 3 (tiga) Maqra’. Maqra’ yang
akan dibaca ditentukan salah satu dari 3 Maqra’ tersebut, 30 menit
sebelum tampil
· Apabila membaca Al-qur’an huruf Braille, maka harus dilaporkan
saat pendaftaran. Penentuan Maqra’ akan disampaikan 16 jam
sebelum tampil
_ Babak Final :
· Finalis menyerahkan 3 Maqra’ hafalan selain yang sudah dibaca
pada Babak Penyisihan dan maqra’ akan ditentukan oleh Dewan
Hakim dari salah satu maqra’ tersebut, 30 menit sebelum peserta
naik mimbar.
· Apabila membaca mushaf Braille, maka harus dilaporkan
selambat-lambatnya 5 (lima) jam sebelum tampil dan Maqra’ yang
akan dibaca ditentukan selambat-lambatnya 30 menit sebelum
naik mimbar.
_ Jumlah lagu yang dibawakan minimal tiga jenis lagu, lengkap dengan
cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
f. Golongan Qira’at Al-Qur’an
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (umur maksimal 41 Tahun kurang 1
Hari)
_ Qira’at yang digunakan adalah Qira’at Imam Ibnu Katsir riwayat
Al-Bazzi dan Qunbul menurut Thariq Asyatibiyah dengan bacaan
Mujawwad.
_ Lama penampilan babak penyisihan 10 – 12 menit dan Babak final 12
– 15 menit
_ Penentuan Maqra’ babak penyisihan 16 jam sebelum tampil dan untuk
babak final 10 Jam sebelum tampil
_ Jumlah lagu yang dibawakan empat jenis lagu, lengkap dengan
cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.
2. CABANG HIFZHIL QUR’AN TERDIRI DARI :
a. Golongan 1 Juz & Tilawah
_ Peserta1 Putera dan 1 Puteri (umur 13 Tahun kurang 1 Hari).
_ Maqra’ Tilawah Juz 1 s/d 10 (Maqra’ Babak Penyisihan diberikan 16
jam sebelum tampil dan Babak Final 30 menit sebelum tampil).
_ Soal hafalan pada babak penyisihan dan final diberikan ketika peserta
akan naik mimbar
_ Maqra’ Hafalan Juz 1 atau Juz 30 dilaporkan kepada Panitera pada
waktu pendaftaran.
_ Lama penampilan 7 – 8 menit untuk Tilawah dan 3 pertanyaan untuk
Hafalan masing-masing 5 – 7 baris Al qur’an Bahriyyah.
_ Jumlah lagu yang dibawakan minimal tiga jenis lagu, lengkap dengan
cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.
b. Golongan 5 Juz & Tilawah
_ Peserta1 Putera dan 1 Puteri (umur 15 Tahun kurang 1 Hari).
_ Maqra’ Tilawah Juz 1 s/d 20 (Maqra’ Babak Penyisihan diberikan 16
jam sebelum tampil dan Babak Final 30 menit sebelum tampil.
_ Soal hafalan pada Babak penyisihan dan final diberikan ketika peserta
akan naik mimbar
_ Maqra’ Hafalan Juz 1 s/d Juz 5.
_ Lama penampilan 8 – 9 menit untuk Tilawah dan 4 pertanyaan untuk
Hafalan masing-masing 6 – 10 baris Al qur’an Bahriyyah.
_ Jumlah lagu yang dibawakan minimal empat jenis lagu, lengkap
dengan cabang-cabangnya maupun variasinya.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
c. Golongan 10 Juz
_ Peserta1 Putera dan 1 Puteri (umur 17 Tahun kurang 1 Hari).
_ Maqra’ Hafalan Juz 1 s/d Juz 10 (4 pertanyaan masing-masing 15 – 20
baris Al qur’an Bahriyyah).
_ Penentuan/pengambilan maqra’ pada Babak Penyisihan dan Babak
Final adalah ketika peserta akan naik mimbar
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
d. Golongan 20 Juz
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (umur 19 Tahun kurang 1 Hari).
_ Maqra’ Hafalan Juz 1 s/d Juz 20 (4 pertanyaan masing-masing 15 – 20
baris Al qur’an Bahriyyah)
_ Penentuan/pengambilan maqra’ ada babak penyisihan dan babak final
adalah ketika peserta akan naik mimbar.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
e. Golongan 30 Juz
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (umur 21 Tahun kurang 1 Hari).
_ Maqra’ Hafalan Juz 1 s/d Juz 30 (4 pertanyaan masing-masing 15 – 20
baris Al qur’an Bahriyyah).
_ Penentuan/pengambilan maqra’ pada babak penyisihan dan babak
final adalah ketika peserta akan naik mimbar.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
3. CABANG TAFSIR AL-QUR’AN BESERTA HAFALAN 30 JUZ

TERDIRI DARI :
a. Golongan Bahasa Arab
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (umur 21 Tahun kurang 1 Hari).
_ Tafsir Juz ke-4 beserta hafalan 30 Juz
_ Maqra’ Hafalan, Juz 1 s/d Juz 30 (4 pertanyaan masing-masing 15 -20
baris Al qur’an Bahriyyah).
_ Waktu untuk menjawab seluruh pertanyaan Tafsir selama kurang lebih
15 menit.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.
b. Gol. Bahasa Indonesia
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (Umur maksimal 30 Tahun kurang 1
Hari).
_ Tafsir Juz ke-9 beserta hafalan 30 Juz dengan ketentuan sama dengan
Tafsir Gol. Bahasa Arab.
_ Rujukan Utama : Al-Qur'an dan Tafsirnya yang dikeluarkan oleh
Kementerian Agama RI Tahun 2011 dan Rujukan penunjang Tafsir
Al-Qur'an Bahasa Indonesia yang Masyhur.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
c. Gol. Bahasa Inggris
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (Umur maksimal 30 Tahun kurang 1
Hari).
_ Tafsir Juz ke - 7 beserta hafalan Juz 1 s.d. Juz 11 (11 Juz pertama)
dengan ketentuan lain sama dengan Tafsir Gol. Bahasa Arab.
_ Rujukan Utama : Al-Qur'an dan Tafsirnya yang dikeluarkan oleh
Kementerian Agama RI Tahun 2011 dan Rujukan penunjang Tafsir
Al-Qur'an Bahasa Indonesia yang Masyhur.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
4. CABANG FAHMIL QUR’AN
_ Peserta masing-masing 2 (dua) regu terdiri dari 3 orang 1 (satu) regu
putera dan 1 (satu) regu puteri (umur maksimal 19 Tahun kurang 1 Hari).
Pendidikan Tsanawiyah/SMP atau Aliyah/SMU
_ Lomba Terdiri dari 3 (tiga) Babak yaitu Babak Penyisihan, Semi Final
dan Final.
_ Materi soal berdasarkan Kurikulum Tsanawiyah dan Aliyah serta
berorientasi kepada pemahaman Al-Qur’an Hubungan Agama dan
kehidupan bernegara, sejarah dan kebudayaan yang lain-lain meliputi :
a. Kecepatan dan ketepatan mencari ayat dengan Fathurrahman dan
Mu’jam Al-Mufahras.
b. Kemampuan berbahasa Inggris.
_ Bank Soal dibuat oleh Tim LPTQ Provinsi Jambi.
_ Soal-soal ditanyakan secara langsung, Soal regu dan soal lontaran.
Khusus soal lontaran/rebutan Fathurrahman dibuat sendiri oleh Tim
Pembuat Soal dari LPTQ Provinsi Jambi.
_ Setiap regu memperoleh soal sebanyak 12 soal.
_ Selain soal regu dalam setiap penampilan diberikan soal lontaran selama
10 – 15 menit yang diperebutkan oleh regu-regu yang tampil.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
5. CABANG SYARH AL QUR’AN
a. Peserta masing-masing 2 (dua) regu terdiri dari 3 orang putera/puteri/
campuran, (umur maksimal 19 Tahun kurang 1 Hari). Pendidikan
Tsanawiyah/SMP atau Aliyah/SMU Penampilan dalam 3 (tiga) bidang.
b. Penampilan dalam 3 (tiga) bidang
_ Tilawah Qur’an dengan maqra’ sesuai thema (Hafalan)
_ Terjemahan ayat secara puitis tanpa teks
_ Uraian secara luwes, bebas dan tanpa teks
_ Lama Penampilan 15 s/d 20 menit.
_ Peserta menyerahkan 4 dari 9 thema syarahan yang ditentukan LPTQ
dan melaporkan 4 judul syarahan yang dipilih tersebut pada saat
pendaftaran
_ Peserta memperoleh satu dari empat judul syarahan yang dilaporkan
pada saat pendaftaran dan diundi (ditentukan) 1 hari sebelum tampil.
_ Babak Final, finalis menyerahkan 3 judul diluar yang disampaikan
pada Babak Penyisihan paling lambat 3 (tiga) jam sebelum acara
dimulai. Peserta memperoleh salah satu dari 3 (tiga) judul yang
diserahkan kepada panitia, 60 menit sebelum babak final dimulai.
_ Thema/Judul Syarh Al Qur’an adalah :
1. Kepemimpinan dalam konsepAl qur’an
2. Membangun kesejahteraan ummat
3. Islam dalam Kehidupan multi cultural di Indonesia
4. Pemberdayaan kaum marginal
5. Lingkungan hidup milik bersama yang diwariskan
6. Ekonomi syari’ah di era pasar bebas
7. Etos kerja, kualitas SDM dan pembangunan bangsa
8. Nasionalisme dalam konsep Islam
9. Keluarga dan pembentukan karakter anak bangsa
c. Peserta diminta menyerahkan print out dan softcopy thema yang telah
dipilih.
d. Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.
6. CABANG KHAT AL-QUR’AN terdiri dari :
a. Golongan Naskah
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (Umur Maksimal 35 tahun).
_ Penulisan ayat Al-Qur’an dengan 2 jenis Khat (wajib/nasakh dan
pilihan selain Nasakh).
_ Dikerjakan selama 420 menit (7 jam) termasuk istirahat
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
b. Golongan Hiasan Mushaf
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (Umur maksimal 35 tahun).
_ Penulisan Ayat Al-Qur’an diberi hiasan tepi, yang bisa menjadi
dekorasi dinding.
_ Dikerjakan selam 480 menit (8 jam) termasuk istirahat.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil
c. Golongan Dekorasi
_ Peserta 1 Putera dan 1 Puteri (umur maksimal 35 tahun).
_ Penulisan Ayat Al-Qur’an diberi hiasan tepi yang bisa menjadi
dekorasi dinding.
_ Dikerjakan selama 480 menit (8 jam) termasuk istirahat.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.
Catatan :
Panitia Daerah (Tuan Rumah) hanya menyediakan Peralatan Lomba Khath
seperti Triplex berukuran 120x80 cm (babak penyisihan) dan 120x80 cm
(babak final) yang sudah diberi warna dasar putih dan Kertas Karton
sedangkan peralatan yang lainnya disiapkan oleh masing-masing
Kabupaten/Kota
7. CABANG MUSABAQAH MAQALAH AL QUR’AN (MMQ)

_ Peserta terdiri dari 1 Putera dan 1 Puteri (Umur maksimal 25 Tahun kurang
1 Hari)
_ Alat yang dipakai adalah mesin Tik portable yang dibawa oleh peserta
_ Panjang tulisan antara 10 – 15 halaman kuarto dengan ukuran spasi 1,5
_ Peserta tidak diperkenankan membawa alat komunikasi berupa HP dan
sejenisnya
_ Waktu pembuatan tulisan selama 9 (sembilan) jam
_ Judul tulisan mengacu kepada thema besar yaitu :
_ Kepemimpinan dalam konsep Islam
_ Membangun kesejahteraan ummat
_ Babak final : diikuti oleh 3 putera dan 3 puteri
_ Setiap finalis mempresentasekan karya tulisnya selama 15 menit termasuk
tanya jawab
_ Peserta dapat membawa referensi berbentuk buku, jurnal dan majalah
kedalam ruangan
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.
8. CABANG BARZANJI MARHABAN
a. Barzanji
_ Peserta Cabang Barzanji terdiri dari 1 Regu Putera dan 1 regu puteri.
Masing-masing 5 orang setiap regu dari Kabupaten/Kota (umur
maksimal 31 Tahun kurang 1 Hari).
_ Barzanji yang di Musabaqahkan adalah Nazham pada Babak
Penyisihan, Natsar pada Babak Final.
_ Setiap regu wajib melantunkan ASMA ULHUSNA pada babak
penyisihan dan babak final.
_ System Musabaqah Barzanji Marhaban terdiri dari 2 Babak yaitu
Penyisihan dan Final.
1) Babak Penyisihan
a) Rowi Wajib yaitu : Rowi 1 (satu) dibacakan 1 orang
hafalan (tanpa teks)
b) Rowi Pilihan yaitu : Rowi 5 dibaca 1 orang (pakai teks)
c) Lagu Barzanji yang dibawakan adalah “Ras” untuk barzanji
Nazhom
2) Babak Final
a) Rowi Wajib yaitu : Rowi 1 (satu) dibaca oleh 1 orang
hafalan (tanpa teks)
b) Rowi Pilihan yaitu : Rowi 3 dibacakan oleh 1 orang(tanpa
teks)
c) Lagu yang dibawakan adalah “Sika” untuk barzanji Natsar.
b. Marhaban
_ Babak Penyisihan materi Marhaban yang dibawakan yaitu “Husaini”
dengan menampilkan 5 angkatan.
_ Babak Final materi Marhaban yang dibawakan yaitu “Hirob” dengan
menampilkan 5 angkatan.
c. Ketentuan lain
_ Pembaca Rowi terbaik pada Tim Pemenang 1 (satu) 3 kali berturutturut
maka tidak dibenarkan lagi ikut serta membaca Rowi pada MTQ
berikutnya terhitung dari MTQ ke-44 Tingkat Provinsi Jambi tahun
2014 di Kota Jambi.
_ Undian Nomor Peserta sekaligus menjadi Nomor Tampil.

hingga berita ini ditulis, masih banyak rangkaian kegiatan yang belum kami laporkan.Hingga sabtu 17 Oktober 2015 acara penutupan.
Kembali ke atas